Post

Mekar Sakura Di Mimbar Cinta [Travelog Jihad Terakhir Siri 15 ]

 السلام عليكم
 peace be upon you


 

Tiada apa yang aku fikirkan ketika itu melainkan mengenai tugasan ku pada esok hari. Terasa seperti masih belum genap seminggu.Walhal, ketetapan-Nya tidak pernah berubah. Cuma hati-hati manusia yang berubah-rubah..


" Malasnya!. bila nak habis tugasan ni!? " bisik naluri mazmumah ku seraya melihat meja ku dipenuhi beberapa dokumen yang berupa seiras fail-fail pelajar yang sedang mengikuti pengajian di ipt..

Disebalik sisipan yang tersusun itu, terselit sebuah naskah yang cukup ku kenali warna dan rekaan kulitnya.


" Mekar Sakura Di Mimbar Cinta " karya ilham hamdani ku capai.. Mata ku berbukam-bukam melihat; menanti reaksi dari akalku.


" maaf. aku lupa nak pulangkan bulan lepas. " Mesej separa ringkas dari si peminjam yang terselit pada salah satu helaiannya. Tidak ku endahkan..




Saat lalu dikenang-kenang.. Ada hikmah disebaliknya.. Ya. Aku percaya ada hikmah yang mungkin secara tersirat yang tidak dapat ditelah oleh ilmuku yang naif..


" Aku ingin mekar seperti dipenghujung cerpen itu.. Wahai kamu.. adakah kamu juga mendengar luahan ku?  " Aku berbisik halus kepada si pemberi yang kini telah berjauhan tapi dekat dalam doa ku. Namun, hanya Dia yang mendengarnya. Tersenyum seketika.. 


" Banyak yang ingin ku kongsikan kepada kamu. Tapi apakan daya.. Tapi, destinasi kita tetap sama.. bezanya.. Adanya syurga dan Neraka.. " aku menambah-nambah lagi isi hatiku yang terperam sekian lama..

Tengahari seperti ini kebiasaannya masa ku diisi dengan ,menyiapkan report yang tingginya bagaikan gunung Elbrus yang terletak di selatan Rusia. " Ku jeling-jeling keadaan sekitar. Sunyi. Tiada kelibat hamba-Nya yang kelihatan.


"oh... semuanya sudah 'turun' ". ku capai pemain mp3. Beberapa punat pencarian ditekan. Menemukan tajuk lagu..

" A Thousand Years "

Ku amati tajuk ini.. Dan.. Berbekalkan iman yang masih setia dari menjadi sia-sia, ku tekan sekali lagi dengan lebih bertenaga seperti ketika saat ku menjamah nasi ayam penyet;  meraikan hari konvokesyen adik perempuan ku. Ya! saat itu sungguh bertenaga sekali aku menekan-nekan isi ayamnya ! Walaupun tika itu bebibir merah ku diserang penyakit ulser mata ikan.


Tersenyum sekali lagi. Kelakar juga.. Aku tidak mampu menjamah 100 peratus rezeki didepanku ketika itu. Maklumlah. Sambalnya bakal membunuh selera ku.

Beberapa detik berlalu.. Menemukan pula dengan tajuk bacaan surah Luqman. ku dengari bacaannya yang diikuti oleh taranam dari tatabahasa-Nya yang Agung.

Tiba di pada ayat ke tujuh. Ku  cuba cernakan terjemahannya. Alhamdulillah.. Memang benar.. penulisan dalam blog, umpama berceramah. semakin bermanfaat isinya, semakin dipinggirkan.. Seiring dengan tabiat umat akhir zaman. Wallahua'lam..



Firman Allah SWT yang bermaksud : 


"  Dan apabila dibacakan ayat-ayat Kami, berpalinglah dia dengan angkuhnya, seolah-olah ada penyumbat pada kedua telinganya, maka gembirakanlah dia dengan azab yang tidak terperi sakitnya. "


(Surah Luqman : 7)



"eh..  report. alamak!! " terlupa...


>__<



1 comment

Post a Comment