Post

SUNNATULLAH

                                                                    image from : iluvislam.com
Dari huraian entri sebelum ini, saya/kita dapati bahawa:
• Manusia telah dijadikan dengan ‘sebab kejadian yang amat agung’
• Tuntutan-tuntutannya juga amat besar
• Atas Rahmat, Keadilan dan Kuasa Allah SWT, manusia telah direka dalm bentuk sempurna; diberikan ilmu, petunjuk dan kemudahan belaian agar tuntutan-tuntutan itu dapat dipenuhi.
• Kesemua ini dapat memudahkan didikan anak jadi sempurna dan cemerlang.


Namun demikian, manfaat dari Kurniaan Ilahi itu hanya dapat dihayati sekiranya kita faham sifat Ssunnatulah’ ( ilmu sains menggunakan konsep ‘ the nature of things’ ). Sunnatullah secara khusus bererti prasyarat kejayaan. Jika prasyarat itu dipenuhi, potensi fitrah cemerlang itu akan terserlah. Jika tidak, usaha kita ridak akan membawa kepada hasil yang seharusnya.




Berikut adalah contoh-contoh peranan Sunnatullah sebagai prasyarat:

• Anak lahir suci dan ia mirip kepada kesucian. Didikan yang mencemarkan kesucian itu akan membawa akibat yang burukk.
• Belaian, dakapan dan usapan memcetuskan hormone ‘endorphin’ yang diperlukan anak agar membesar dengan kebaikan, adab dan akhlak mulia. Jika dikasari, ‘adrenaline’ dan ‘cortisol’ akan terhasil. Hormon-hormon ini bersifat perosak, memungkinkan terbina watak kasar, amarah, buruk-laku.
• Susuan ibu amat diperlukan untuk membina emosi dan bahasa mesra dan sayang. Bahan dalam susu ibu (‘D-Gama Linolenic Acid’ ) diperlukan untuk pembinaan alat-alat penting dalam otak-saraf terutama sel ‘Glial’ dan ‘Myelin’.
• Bayi yang cukup menjulur bdan merangkak aka membina asas imbangan yang teguh bersama penumpuan dua-mata ( ‘bi-focal’ ) yang jelas dan tepat.
• Bayi yang mendapat timangan yang sempurna dan selamat akan membantu ‘alat’ otak, ‘cerebellum’ menjadi matang. ‘alat’ ini penting dalam pembinaan daya ingatan, daya pertuturan, mengacu, daya koordinasi tangan dan mata, dan daya memproses intelek dengan bernas dan sempurna.
• Bayi perlukan bahasa yang tepat , indah, lunak dan menceriakan. Bahasa sedemikian melazimkan anak mendekati ilmu dan amalan baik denagn adab.
• Anak perlu berbagai ilmu yang baik dan memanfaatkan. Ia mampu menerima dan menyimpan berbagai betuk ilmu. Jika ini berlaku, anak akan membesar dengan bekalan ilmu yang luas untuk memudahkan dia memilih yang baik sambil mengatasi masalah kebosanan.




Inilah di antara contoh-contoh sifat fitrah ank yang perlu wujud sebagai Sunnatulah. Dengan memahami, menjaga, dan memenuhi syarat itu, akan terserlah kemampuan potensi fitrah anak, dan anak itu lebih kemungkinan untuk membesar dengan sifat-sifat fitrah manusia pada paras kesempurnaan yang sebaik-baiknya, insya’Allah. Ini bererti konsep dan cara didikan anak haruslah bernas, mudah dan dihayati selaras dengan Sunnatullah itu. Ibubapa perlu faham sifat-sifat fitrah dan berusaha mendidik anak selaras dengan Sunnatullah-Nya…



2 comments

Post a Comment